Jumat, Desember 12, 2008

When Mommy Gone Mad (post partum depression)

Ok, isi posting inilah yang jadi alasan kenapa blog-ku namanya Mommy's Madness.
Aku menduga (kuat) kalau aku mengalami post partum depression (PpD) atau depresi pasca melahirkan. Tentunya aku nggak punya background psikologi untuk mengatakan kalau aku positif PpD. Aku hanya 'belajar' dari internet. I know this thing after browsing the net cause I really want to find out why my 'inner world' is falling apart.
Aku nggak akan menjelaskan panjang lebar tentang apa itu PpD. Please just browse, you'll find plenty of it.
Hari ini aku cuma akan menceritakan apa yang aku rasakan dan pikirkan. It won't be pretty. You might think I'm evil, drama queen or just spoiled brat after reading this. Atau sebaliknya, memercayai ceritaku ini karena pernah mengalaminya. Respon-respon pro-kontra juga diterima Brooke Shields setelah mengeluarkan buku Down Came the Rain, yang menceritakan PpD yang dialaminya, yang bukunya baru kupesan kemarin, jadi belum tahu isi persisnya apa.
Sebetulnya dari dulu aku sudah ingin menceritakan hal ini. Bahkan, aku sudah punya dua draft posting yang berbeda untuk soal ini. Tapi nggak pernah selesai. Today my hubby told me to write my feelings to release the pressures. I will just type about what happened and what I felt for the last 2 years. So here we go, posting my madness.

Aku berhenti kerja saat hamil Basil 8 bulan. Saat itu perusahaan tempatku bekerja nggak menyenangkan, sucks. Lalu melahirkan secara normal sekitar sebulan kemudian. Melahirkan ternyata mengerikan bagiku. Aku nggak pernah masuk rumah sakit sejak umur 2 tahun. So, it's quite a shock that I have to experience of being cut, stitched and (I think)terrible contraction in the same day. However, after my baby born, I felt happy just 'finished the job'.
But after I got home, I found another shock. BABY is a new thing for me. I've been the youngest in family in almost 30 years. No baby nearby back then. Not until Basil arrived.
I cried sometimes on that time. Mostly because I was afraid if I mistreat my baby. Basil too always nibble on me. I felt that I was just a milking cow.
Later on, when Basil finally got good chore of daily activity, I started to get a grip on this baby thing. Unfortunately, I started to felt sad for another thing too. I felt lonely. I was usually at work, with at least about 100 people. Now I work for my baby alone. Everyday I see only him and my parents (since I still live with my parents).
Then I start to think to make a business. Something that can bring me activities AND money. Yes, because I also has to adjust the condition of out of job, where I don't have money by my own unless I ask to my hubby. Of course his money is mine too. But I was get used to be independent and earn my own money.
Later on, when Basil reach 6 months old, I felt a little relief. I thought we've reached ASIX (exclusive breastfeeding), so whether we continue in breastfeeding or not was optional. Of course I choose to continue. Basil also started learning to eat. So I finally can have a little time for myself, I THOUGHT.
On contrary, Allah think differently. Allah gave us a new baby. Taraaaaa! It was a huge shock to me and I cried guilty to Basil. However, my hubby finally can made me accept the fact. I finally accept the baby.
Then come the news. My hubby have to go to NZ for 6 months for sort of a work-training, sent by the company. So, I kinda have to go through the second pregnancy 'alone'.
However, I think that time everything was quite under control. I made Basil as my priority, more than the baby in my womb.
We almost go to NZ to see my hubby, but canceled. Why? I got DBd (Dengue fever) caused by that evil little mosquito. I spent 9 days in hospital and have a moment of arguing doctors because I need to go home and nursing Basil.
The day I went home, I met the nanny for the first time. She already at my parents' home, dropped by my mother-in-law.
Never in my life I want to have a nanny for my children. So when my hubby offered me to get a nanny to help me I didn't say anything much. I just said I don't think I want it. But while in hospital, decision was made.
The next chapter is hating the nanny. I never want a nanny. I don't want to give my responsibility to a stranger. A moron one too. I hate that I have to remind her over and over again. I hate that I have to yapping at her. I hate her to be too close to my son. I hate her stinky odor. Most of them, I hate the fact that she's an eavesdropper and just love to jump into our conversation. Freakin' interferer! Freakin' a family member-wannabe!
I gutsy hate herrrrrr!
But I couldn't do much, I was still pregnant and needed extra hand for Basil. I wish my parents would be that extra hand. But they felt they're too old to super-active Basil. A disappointment came to me when hearing it.
I then just promised myself to fire her right when I can control the tasks of nursing 2 boys.
Then I gave birth to Adiyb.
Tandem nursing is not easy. I found Basil wanted to breastfeed more since having a brother. He probably doesn't wanna to run out of my milk. Worst, my patience became very short. I couldn't hold my emotion when Basil kept on nibbling on me refusing to sleep at night while his brother crying and my mum called me to get him. I -this is hard- hurt Basil few times. I lost control and either bite him with my lips, or shook him angrily. It happened about 3-4 times. Until one day, I almost fell asleep while breastfeeding him. Suddenly he bit me. as i was startled, when someone hurt me, I instantly wanna hurt back. So I shook him hard, but soon realized I might hurt him. At that second I madly regret what I did and slapped my face once and knocking my head hard with my fist again and again. I stopped coz Basil crying in confuse watching me doing so. Afraid if that scene might affected him, I stopped hurting myself. My head still aching until the next day.
Then my hubby came home. Luckily Adiyb is a calmer kid, compare to Basil.
But chaos in my head was still getting worse. I could found myself very upset time to time not knowing the real reason. Hating the nanny was became so painful. Because I felt that I have to live with person that I don't like. Like, 24 hours a day, 7 days a week. Plus I cannot go anywhere. My parents asked us to stay there coz their house is too big for just two persons. It is on sale, but when will it be sold??
I almost felt relief when the nanny said she's going to her hometown and won't come back here again. I thought at least no one interfere us again and I can release my hatred and try to release other pain one by one.
But, boy, I was wrong again!
My mum so afraid to be without a house helper, they offer her to work with them. Guys, I still live here! I still can see her if you hire her!
So they said it's up to me, whether I still want to accept her or not. I choose to silent and postponed the whateva decision until don't know when.
I'm still so upset.
It's been few days I felt like don't want to get off my bed in the morning.
I tried to play blind and deaf to avoid of being up and down in emotion. I close my eyes to Basil.
I then found recently that my baby blues is no longer just blues, it became PpD.
I am so crying for help. I said to hubby "I might need a shrink". I just don't want to be crazy for God's sake!
My hubby try things to avoid me to go to the shrink. He hopes that I still can be 'saved' without any shrink. He bought me things to make me happier. He pushed me to get a new hair cut to refresh my look.
This morning he said I never smile again.
True.
I just hope he still want to be by my side.
Can I smile again?

Selasa, Desember 09, 2008

Resep Brownies Kukus (steamed brownies)

Ya well, I know lots of people sell steamed brownies these days. And ya, most of the brownies are Amanda's style. Which I won't say it's bad, but Amanda's steamed brownies' style I think is more to cakey-like or perhaps cottoncake-like brownies. Well, it doesn't taste like a brownie.
Later, few days ago when my mum's oven broke down while I felt like craving for something chocolaty I looked for something that chocolaty yet no need for an oven, I started looking for recipe. Well, a brownies should be chocolaty, right? So, I browsed for steamed brownies and found some steamed brownies recipes. Most of them are cottoncake-like I think. Then I remembered my mum has small book of brownies "Aneka Kreasi Brownies". Hey, what do u say, it got steamed brownies with Talas. The thin-small book's recipes are made by Sedap Magazine.
So anyway I skipped the talas and started to make brownies with whatever I got at home. To make sure it's chocolaty enough, I added 1 tablespoon of cocoa. I kinda like the result. It's not like Amanda's at all. It has texture that makes it more brownie-like, but much softer by the steaming of course. So, why don't you make it once and tell me about it.

Here's the recipe:

Simple Steamed Brownies

Ingredients
150 gr dark cooking chocolate
150 gr margarine
3 eggs
100 gr minus 1 tbsp of sugar
75 gr flour
1/4 tsp baking powder
1 tbsp cocoa

How to:
- melt chocolate and margarine by steaming them
- mix eggs and sugar with electric mixer just until it gets thick
- fold in melted chocolate til blend
- add shifted flour, baking powder and cocoa
- mix them well
- pour into greased and floured baking tin or pyrex.
- steam it til done (approx. 30 min)

Tips:
You can add in anything u like in ur brownies to make it richer.
But I like it that way, maybe just add another mount of chocolate next time. Viva chocoholic!

Oh as usual, here is our little tester, with brownies' crumble.

Jumat, November 21, 2008

Born!



Alhamdulillahi rabbil alamiin
telah lahir putera kedua kami:
Adiyb Faris Sulistio
pada tanggal 4 Oktober 2008

maaf baru posting, hehe

Rabu, September 24, 2008

I want my Basil back :(

Lho??
Emang ke manakah Basil?
Nggak... dia ada di rumah. Tapi ada nanny juga.
I felt Basil is been half-taken hostage! By the nanny's existing, I cannot do much with him. I want to teach him quite many things. Just the basic thing, like eating by himself, or go to toilet. But by the nanny always on his side, I felt the 'eying' thing. I do not feel free to teach my own son. (and my nanny is very 'berisik'. I got irritated lots by her many times).
Basil maybe is a baby still. But I just don't want him to be a baby forever, who depend on the adult too long, like many common Indonesian babies are or were.
Of course, I won't be like some these-days-mother whose teaching their child to read in very early age. I do not feel it will be any great thing. Why teaching a baby to read, while he can't eat by himself yet? So I think better teach them the basic things is more logical, so they will be more independently grown up.
I just want the moment of Basil and me (or my babieS and me-soon!).
Not just the existing of the nanny, I-myself too cannot fully taking care of him yet. By carrying 9 months old baby in my womb, it's not easy to chase Basil when he run or carrying him on my hands every time he or I want.
It's few weeks more to my due birthing time. I just hope I get fit soon after that, to take care both of my boys. Especially Basil whose needing extra quality time in learning things at this moment.

Selasa, September 09, 2008

Resep Banana Pancakes



Aku suka cari-cari sarapan apaaaa ya buat Basil yang sangat bosenan orangnya. Akhirnya cari resep pancake yang gampang dan bahannya juga gampang didapetin. Alhasil, tarraaaaa.... pancake. Bahannya juga lumayan sehat-sehat nih. Selain itu sekali bikin bisa dibekuin di freezer, kalau mau makan tinggal dipanasin di oven terus tambahin sisa buttercream coklat, atau keju atau apa ajalah yang ada!
Oya resep ini aku dapetin dari blog orang Indihe kayanye, bisa dilihat di sini: http://cuminhut.blogspot.com/2007/09/banana-pancakes.html

Bahan:
2 buah pisang Ambon matang, dihaluskan dengan garpu
1 cup terigu
2 butir telur
200 ml susu cair
1 sdt baking powder
mentega untuk menggoreng

Cara membuat:
- Campur susu, pisang, telur hingga rata
- Masukkan terigu dan baking powder hingga adonan halus
- Panaskan sedikit mentega wajan anti lengket
- Tuang satu sendok sayur ke dalam wajan. Tutup, putar api ke kecil sedang. (kayak bikin serabi-lah!)
- Balik pancake agar matang kedua sisinya.
- Sajikan dengan topping sesuai selera.

Sabtu, September 06, 2008

Resep Cookies Apel


Cookies ini diambil dari buku resep Healthy Cooking Biskuit Sehat oleh Hindah Muaris. Tapi karena bahan di rumah nggak lengkap jadi aku bikin seadanya aja deh. Hasilnya kue ini sangat beraroma kenari. Enak juga..

Bahan:
200 gr tepung terigu
150 gr mentega tawar (aslinya mentega 'aja')
100 gr havermout/oatmeal
2 buah apel manalagi, kupas, parut
5 sdm kenari, panggang, cincang (aslinya 50 gr almond)
2 sdm tepung beras*
1 sdm mazeina*
50 gr gula palem
1 kuning telur
1/2 sdt esens vanili (aslinya vanili bubuk)
1/2 sdt baking powder

Cara membuat:
- Campur tepung terigu, tepung beras, mazeina dan baking powder, aduk rata.
- Kocok dengan whisker mentega, gula palem, telur dan vanili hingga rata.
- Masukkan tepung terigu sebagian, aduk rata. Masukkan apel, aduk rata, tambahkan sisa terigu dan aduk lagi sampai benar-benar rata.
- Tambahkan havermout dan kenari, aduk rata.
- Letakkan adonan sesendok teh demi sesendok secara berjarak pada loyang yang telah diolesi margarin.
- Panggang dalam oven yang telah dipanaskan sebelumnya hingga matang.

Tips:
- tepung beras dan mazeina sebetulnya nggak ada dalam resep asli. Dalam resep asli yang dipakai adalah 5 sdm susu bubuk. Tapi karena nggak sedia di rumah, dan karena cookiesnya buat konsumsi Basil juga, jadi nggak usah pake deh. Lagian tepung beras Basil masih banyak, dan kata satu buku resep mazeina bisa bikin renyah kue kering. Itu doang sih, alasannya kenapa pake tepung beras dan mazeina. Bukan karena rasa atau tekstur whatever-nya mirip dengan susu bubuk, hehe!
- oya resep asli pake 3 sdm chocolate chip, silakan dicoba sendiri, tentu lebih enak.
- di buku resep juga nggak dibilangin berapa suhu ovennya. Coba aja 180derajat selama 30 menit.
- meletakkan kuenya jangan terlalu tebal, bisa nggak matang di dalam (learn from my mistake)

Kamis, September 04, 2008

Resep Brocoli Chicken Nugget


Nah ini tadinya bikinnya rada pesimis, nih. Kan, dapet resep ini dari milis ibu-ibu ASIFORBABY. Aku lupa dari ibu siapa, maaf yah... Jadi kupikir makanan balita sehat biasanya nggak enak. Apalagi bahan susu bubuk aku ganti dengan tepung beras. Jadi pas bikin agak ragu-ragu juga dengan ke-soktauan-ku. Ternyata hasilnya enak, bahkan untuk orang dewasa. Harumnya setelah digoreng mengingatkanku pada chicken patties-nya salah satu resto junk food, eh fast food :). kalau nggak salah sih burger-nya KFC ya, hehe! Nah resep di bawah ini kutulis ulang dengan sedikit 'gubahan'. Silakan mencoba!

Bahan:

350 gr daging ayam giling
1 bonggol sedang brokoli, ambil kuntumnya aja lalu blender
2 sdm tepung terigu
3 putih telur
2 sdm tepung beras (aku pakai merk Gasol/organik) [aslinya sih pakai susu bubuk, tapi Basil anak ASI, Bundanya masih nggak rela dia minum susu bubuk]
50 gr keju cheddar parut
1 sdt garam (hilangkan, kalau nuggetnya untuk anak di bawah 1 thn)
1/4 sdt merica bubuk
1/4 sdt pala bubuk
1 sdt kecap manis non MSG [aslinya sih kecap Inggris, tp nggak pernah beli]
Minyak untuk menggoreng

Bahan pelapis:
havermut quick cooking
tepung roti kasar
putih telur kocok asal

Cara membuat:
- campur semua bahan jadi satu. Tuang di loyang loaf. Ratakan.
- kukus selama 30 menit atau sampai mengeras. Dinginkan. Potong-potong atau cetak sesuai selera
- lapisi nugget dengan putih telur, gulingkan ke campuran havermut dan tepung roti. Ulang pelapisan sekali lagi.
- goreng dalam minyak panas sampai matang. Simpan sisanya di freezer bila belum mau dimakan.

Tips:
- kalau memblender brokolinya sulit campur saja dengan putih telur saat diblender.
- kalau menurut resep asli ukuran bahan pelapisnya havermut 50gr, tepung roti 50gr, lalu putih telurnya dari 3 butir. Tapi ternyata it took 5 white eggs tuh! Havermut dan tepung rotinya juga udah nggak pake kutakar-takar, cuma perbandingannya 2:3 aja. namanya juga ilmu kira-kira, hehe!

Percobaan Cupcake

Ok,
mungkin jadi mommy udah bikin sibuk. Tapi aku nggak betah aja nggak create something. Pikir-pikir ide untuk bisnis apaaaa...yah? Karena doyan makan jadi kepikirnya usaha makanan. Setelah beberapa makanan yang terlintas, akhirnya mau coba cupcake.
Tentunya, karena lagi hamil, masa-masa ini dipake aja untuk percobaan dulu. Takut juga kan, jualan masa bikin kuenya nggak enak. Siapa yang mau beli?
Mulai dari tes coklat sampe baking-nya beneran.
Akhirnya beberapa minggu lalu bikin percobaan pertama, cupcake coklat! Wah lumayan juga hasilnya. Enakkk!!(kata yang buat!) Rasanya nyoklat banget. Kuenya juga moist. Cuma krimnya kemanisan. Orang-orang juga bilang enak koook! Decorating-nya juga masih jelek, hehe! Basil juga jadi juru icip pertama.Tapi tiap difoto Basil nggak pernah menunjukkan tampang puas keenakan. Nggak nolong Bunda jualan nih, Basil.
Trus beberapa hari yang lalu coba resep lain bertema vanila. Wah, malah nggak sukses. Kalau menurutku sih, agak bantet. Selain itu, vla ternyata nggak cocok kayanya jadi filling-nya cupcake. Ihik!
Ya sudahlah, satu sukses dan satu gagal, anggap aja berimbang. Kita teruskan percobaan ini setelah Bunda melahirkan aja kali. Tinggal sebulanan lagi, nih. Kita cuti dulu, ok?
Untuk sementara ini bahan-bahan makanan yang tersisa aku buat macam-macam untuk Basil. Pancake, nugget dan cookies!
Percobaan akan berlanjut. Aku belum menyerah! Ganbatte!!!

Sabtu, Juli 26, 2008

To Doc or Not to Doc

Binguuuung banget kalau anak sakit. Udah belajar tentang panas tinggi pada anak di milis, internet, majalah, ujung-ujungnya teuteup aja panik. Meski udah tau tentang Roseola, tentang obat panas boleh diberikan kalau sudah mencapai 39derajatC aja, teuteup aja panik.
Habis, trauma counts!
Jadi saat Basil panas selama 3 hari kemarin, terpaksa deh bawa lagi ke dokter. Dokter pun curiga takut ada apa-apa. Trombosit agak rendah. Tapi Basil riang-riang gembira aja tuh.
Dua malam di rumah sakit sebetulnya malah dua malam tanpa panas tinggi. In fact, normal. Tapi , setelah semalam di RS paginya muka dan badan Basil malah bruntusan merah-merah, kecuali tangan, kaki dan pinggang ke bawah.
Dalam hati langsung nebak Roseola. Tapi dokter insist itu bukan tampek, Roseola nor DBD. Jadi apa?
Setelah dua malam di RS akhirnya dokter melepas Basil pulang dengan kesimpulan: infeksi virus yang kemudian mati karena obat-obat dan infus selama 2 malam tersebut. Si bintik-bintik merah? Dinilai cuma biang keringat bagi si dokter. Kata Abang "3 juta untuk biang keringat doang".
Pulanglah sambil bilang alhamdulillah.. meski tagihan credit card bulan besok naik lagi. Ihik!
Mungkin saat ini kedengarannya saya telah berlebihan menginapkan anak di rumah sakit (meski dengan saran dokter). Seperti saya bilang, trauma counts. Setelah mengabaikan panas demam yang dialami sendiri sebulan sebelumnya, yang menyebabkan saya hampir terlambat dirawat karena DBD, apa mungkin saya mengabaikan demam Basil juga?? Waktu di RS dulu saya berjanji nggak akan membiarkan Basil mengalami yang saya alami.
However, apapun keputusan yang kita buat untuk anak kita, pastilah ada pro kontra-nya. Selalu akan ada yang mencibir, menertawakan atau bahkan mereka pikir kita ibu yang parno atau bodoh kali ya. Apa aku aja yang merasa parno?
Sekarang saya berusaha mengingat, biarlah pulang dari rumah sakit dengan tagihan untuk hal yang sia-sia(?) daripada pulang dengan seseorang yang kita cintai tanpa nyawa..
Susah banget sih jadi ibu. Ahhh......

Sabtu, Juli 19, 2008

The Nanny vs the Mommy

Biar masih single, dulu, aku udah 'bercita-cita' nggak akan memercayakan anakku ke orang lain. Se-oranglain-oranglainnya paling orangtuaku sendiri. Kenapa? Coba lihat tv atau koran, berita penculikan atau penyiksaan, bahkan pembunuhan anak selalu ada aja. Ya bukan parno sih, tapi anak itu kan tanggung jawab orangtuanya juga. Masa udah susah-susah mendapatkannya, begitu soal urus-mengurus malah diberikan begitu aja ke orang lain.
Well, lain ceritanya kalau soal finansial ya. Saat ibu harus bekerja demi kebutuhan rumah tangga, ya mau nggak mau kita akan mengorbankan waktu untuk anak.
Saat sudah nggak bekerja lagi kini, wajar dong kalau aku yang mengurus semua tentang Basil. memang sih masih dibantu Umi dan Abi karena masih tinggal di rumah mereka.
Tapi ternyata ceritanya berubah haluan. Aku hamil lagi. Lalu Abang ditugaskan ke NZ. Abang pun lalu memutuskan untuk memesan seorang pengasuh untuk Basil dari kampung Ibu karena kasihan padaku. Padahal aku masih memikirkan perlu atau tidaknya si 'nanny' ini. Tapi saat aku sedang lengah, alias di rumah sakit karena DBD, suddenly, the nanny is ordered and on the way to Jakarta. Saat itu aku memang nggak bisa berpikir, pasrah aja dengan apa yang diputuskan orang terhadapku. Saat aku pulang dari RS si nanny sudah di rumah selama sehari.
uh, sejujurnya aku belum pernah punya asisten sendiri. Bingung juga mau dikasih tugas apa. Meski awalnya bingung akhirnya tugas-tugas itu pun beralih. Untungnya anak ini (17 tahun) memang masih kaya anak-anak kelakuannya. Jadi Basil pun bisa langsung dekat. Anyway, Basil memang anak yang bisa akrab dengan kebanyakan orang.
How-e-ver, aku yang nggak bisa begitu aja nerima dia. As today, I hate her from my guts! Bukan, dia sih bukan pengasuh yang amoral or something. Tapi capek hati aja gue. Yang rutin masiiiih ditanyain tiap hari. Padahal seharusnya dia kerjain aja kan seperti hari-hari sebelumnya, kecuali ada instruksi lain. Aku pegeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeellllll ati banget kalau lihat si nanny nggak ikutin instruksiku. Dulu pernah Basil aku bikinin sup bakso udang. Eh si nanny malah tanpa bilang-bilang menambahkan semur daging buatan Umi di makanan Basil. Pas aku lihat dia beralasan kalau supku nggak ada rasanya jadi Basil nggak mau. Aku langsung spanneng, tapi kutahan, cuma kubilang "Emang dia udah bisa ngunyah daging itu?", dijawab dengan tampang mulai mengkeret. Memang sih, kata Abang meski mulutku nggak menunjukkan kata-kata kemarahan, orang biasanya tahu kalau aku sedang marah berat. Kesssssssssssssseeelll banget sampai-sampai waktu itu setelah balik dari kamar, mainan Basil aku tendang karena menghalangi jalan. Si nanny juga melihat kok. It took a whole night until I could calm down myself and found the right words to tell her!
Mungkin, basically i'm not good in being a boss. Kalau kesel dengan asisten pengen rasanya langsung memecat dia detik itu juga dan mengerjakan semua kerjaan sendiri. Biar capek badan tapi kan nggak capek hati. Aku harus tarik napas dan benar-benar memikirkan kata-kata yang sebaiknya aku ucapkan saat menegur, daripada yang keluar dari mulut ini sumpah serapah kan??
Belum lagi kalau sedang memberi makan Basil, emang dasar anak remaja yang lagi doyan tipi yaaa, kadang Basil sudah "Amm, Amm!" eh si nanny masih melototin tv aja. Uh, kesel banget lihatnya. Kalau yang bikin lama acara makan itu si Basil sih, wajar. Anak kecil kan suka mandeg makannya. Tapi kalau Basil lagi seru makan jadi lama cuma gara-gara nanny-nya malah memerhatikan tivi kan kesel banget. Namanya menyia-nyiakan kesempatan. Iya dong, Basil kan nggak selalu harot makan sampai habis. Kalau dia keburu bosen pasti dia nggak mau buka mulut lagi. Dan jangan suruh aku untuk mengingatkannya, karena sudah pernah!! Aku nggak mau jadi bawel karena urusan begini sebetulnya.. Ughh!
Intinya sih dia memang ok untuk urusan main dan kesabaran memberi makan. Kebeneran, aku paling nggak sabar kalau macara makannya Basil sudah mulai mandeg. Kalau urusan yang lain sih, kejar-mengejar Basil, mandiin dan lain sebagainya aku anggap aja sport, sekalian buat ngurusin badan lagi. Fitness gratis! Tapi di luar itu, menurut kacamataku sendiri nih, banyak minusnya. Nggak bisa kerja rutin. Dia juga gampang terpecah konsentrasi pekerjaannya, contoh: sedang melakukan hal A lalu diingatkan untuk melakukan tugas B. Lalu, hap! Dia melakukan tugas B dan melupakan tugas A. Belum lagi teledornya. Dia bisa meninggalkan barang nggak pada tempatnya, alhasil aku deh yang mungutin, grrrh! Bukan 'pembantu' namanya kalau aku yang bantuin dia kan?
Di luar pekerjaan pun aku agak malas sama dia. Orangnya lebih banyak omong daripada aku. Padahal, rumah bagiku is a private place, di mana aku bebas memilih pengen ngobrol atau nggak. Anak ini suka ngoceh nggak penting..
Selain kerjanya yang nggak memuaskan, tentu ada faktor dari akunya sendiri. Jujuuur... I got envy. As a mom, ada rasa cemburu melihat Basil mencium atau menikmati saat-saat bercanda dengan nanny-nya. Aku juga nggak suka tuh kalau nanny-nya mencium Basil. Mungkin hal yang bagus bahwa pengasuh sayang pada anak asuhnya. Tapi aku kok nggak begitu ikhlas ya? Entah karena meragukan kesehatan si pengasuh (kan bisa menularkan entah penyakit apa lewat mulut) atau entah apa lagi. Pokoknya ada rasa-rasa nggak rela.
Selain itu aku juga nggak pernah 'melihara' asisten sendiri. Meski seumur hidupku Mama hampir selalu punya asisten, tapi aku menghindari terlalu dekat dengan asisten yang mana pun. Entah kenapa, kalau di rumah aku nggak mau aja terganggu dengan obrolan basa-basi. Juga nggak mau terlalu tergantung dengan mereka. At home, my private life should not be disturb. jadi, kalau aku ada komplain tentang mereka biasanya aku lapor ke Mama, tinggal Mama deh, yang ngomelin mereka.
Nah, kalau sekarang kan terbalik. Karena sekarang aku yang merekrut si nanny, serta-merta Mama senantiasa laporan komplainnya ke aku dan mengharap aku yang ngomel. Duh, nggak banget deh! I feel my private life at home been disturb! Pengennya di rumah tuh tenang, gitu lho. Kalo harus ngomel-ngomel di rumah rasanya nggak suka banget. Makanya jadi beban hati juga nih.
terlalu banyak alasan dariku? Tapi begitulah rasanya. Aku juga nggak sempat merapikan kesimpulan alasan-alasan tersebut deh.
So, it's nanny against mommy.. Aku mungkin mengalah kali ini, demi dedeknya Basil. Tapi, sebentar lagi aku akan mengerahkan semua tenagaku (ciaaaaaaaaaaaaaaaaatttt) biar bisa mengurus kedua anakku sendiri. Apapun kata orang-orang yang meragukanku, aku akan coba sekuat tenaga deh. Insya Allah. Cuma Allah deh yang tahu dan bisa membantu. Cuma, aku nggak akan sesumbar kapan. Juga nggak mau janji. I just do my best day to day ajalah. Doakan ya.....

Minggu, Juni 29, 2008

Alhamdulillah, Basil Ulang Tahun ke-1!

Alhamdulillah, sampai juga kita di satu tahun kelahiran Basil Sayang!
No, his name is not Basil Sayang, tapi bagiku memang begitu. Setelah mikir berbulan-bulan enaknya bikin apa di ulang tahun Basil, akhirnya aku memutuskan untuk nggak usah ngundang-ngundang dan pesta-pesta dulu deh. Tadinya bahkan mau buat kue sendiri. Udah ngumpul-ngumpulin resep yang 'baby friendly', tapi gara-gara Bundanya habis DBD, semangatnya jadi turun deh. Apa boleh buat, cari yang simpel, a.k.a beli!
Tadinya mau cari yang 'baby friendly' juga, tapi kok malah njelimet. Pikir-pikir lagi, ya udah lah, toh Basil udah setahun. Boleh dong, dia dikasih hadiah makan yang enak. toh dia nggak akan makan satu cake sendirian. Berpaling dari cake yang mahal dan tempatnya jauh, akhirnya cari bakery yang dekat aja, di Meruya, namanya Pinot. Pesen kue ukuran 20cm yang double chocolate. Hiasannya ternyata yang paling murah, itu juga goban hehe, dengan tambahan edible picture. Sebetulnya aku nggak suka kue dengan edible picture, kasihan kan nanti foto muka Basil dipotong-potong, hehe. Tapi mbak-mbak Pinot-nya meyakinkanku bahwa foto bisa diganti dengan gambar apa aja. Yang terpikir oleh ku langsung, cling, gambar jerapah. Yup, boneka favorit Basil.
So pada hari-H, Ayah Subuh-subuh buta udah SMS dengan ucapan selamat ulang tahunnya. Basil begitu bangun celingukan kuciumin selamat ulang tahun. Cup-cup muah-muah!
Abi dan Umi juga langsung ngucapin selamat pagi-pagi lengkap dengan kadonya, mobil F1 yang bisa dinaiki diikat dengan pita merah. Cihui!
Habis itu Bunda ambil pesanan kue deh. Eh, lucu juga kuenya. Nggak lama Uwak Doddy datang nenteng kado. Begitu juga Uwak Rommy dan Kakak Nayya. Basil seneng banget kalau ada kakak Nayya. Bisa ada teman main soalnya. Kan selama ini Basil yang paling unyil kecepril di rumah, he he he!
Basil bingung kue itu apa. Kenapa orang-orang harus ngelilingi kue? Jadi dia nggak terlalu excited, cuek aja. Tapi kakak Nayya menunjukkan cara menikmatinya, toel aja pake jari krimnya, slep slep, nyam! Maka, datanglah Basil ke kue dan hap! Telapak tangan lengkap dengan lima jarinya aja gituhhh nempel di kue!
Ihik! Untung Bunda sudah berusaha memahami kalau ulang tahun anak-anak memang nggak bisa rapi. Nggak apa-apa lah, nggak rusak banget kok. Setelah tiup lilin (kak Nayya sama Bunda sebetulnya yang niup), potong-potong kuenya dan hap, nyam-nyam! Enak juga kuenya. Nggak kemanisan.
Basil lalu buka kado (girang banget tambah mainan!), sampai bingung mau main yang mana. Nggak lama kedua mahluk mini itu berenang deh di kolam tiup. Awalnya Basil takut lihat air sebanyak itu. Tapi akhirnya, biar sambil meringis-meringis dia seneng juga.
Sambil anak-anak main, yang tua-tua nikmati makanan yang dimasak nyokap. Hmm, nasi kuning, udang goreng kelapa, ayam, sambel kacang, lekker! (Ayah rugi deh nggak di sini!)
Acara, basically, cuma diisi dengan ngobrol, main dan makan. memang sih anak kecilnya cuma dua. Tapiiii berantakannya kayak habis ada anak satu TK ke rumah. Gimana kalau ngundang-ngundang ya?

Kamis, Juni 19, 2008

9 hari tanpa Basil

Uhuaaa!
Maaf, pelampiasian dulu. Habis dari judulnya saja sudah bikin aku sedih.
Senin malam 26 Mei lalu, aku mulai merasa ada yang aneh dengan badanku. Sehabis menidurkan Basil, aku terbangun lagi dengan kondisi badan nggak keruan. Rasanya demam plus seakan ditindih gajah. Badan sakit semua! Saking beratnya 'gajah' itu aku sampai mengaduh-aduh sendiri (tapi siapa juga yang mendengar?). Besoknya masih panas, dan hari berikutnya pun aku ukur suhu badan dengan termometer Basil, ternyata 39derajat.
Aku kan paling malas ke dokter. Tapi akhirnya aku mengalah juga, apalagi setelah Mama menakut-nakuti "Awas DBD lho". Memang sih di sebagian tangan dan kakiku ada bintik2 merah kayak bekas gigitan nyamuk. Tapi belum berarti sama kan?
Datanglah aku dan Papa ke klinik 24jam di Meruya. Setelah masuk ruang prakteknya, si dokter aku kasih tahu kondisiku, termasuk panas 39derajat selama 3 hari tanpa batuk dan pilek. Nah, inilah yang selalu bikin aku sebal tentang dokter di Indonesia. Mereka saaaaaaaaaaaaangat pasif. Ya, mungkin nggak semua, tapi kebanyakan definitely-ya! Si dokter setelah memeriksa (cuma periksa pernapasan, tenggorokan, terus tekanan darah tanpa memberitahu berapa tekanannya), lalu mulai menulis-nulis resep. Aku berpikir, "wah, sebentar lagi aku ditendang keluar nih", makanya aku langsung bertanya, "Jadi saya kenapa Dok?". Jawabnya, "Kelihatannya radang" tanpa merinci lebih lanjut, apa radang tenggorokan, kerongkongan, paru-paru, apa radang apa????
Terus terang keluar dari situ aku agak kecewa juga. Kok, sudah tahu kondisiku segitu aja penilaiannya. Sambil menunggu obat di depan ruang dokter tadi aku lihat poster tentang waspada demam berdarah. Aku juga tahu kalau di klinik itu ada laboratoriumnya. Jadi bisa saja si dokter menyuruhku tes darah kalau curiga apa-apa.
Sehari, dua hari, kondisiku nggak juga membaik. Panas pun belum bisa turun stabil. Untungnya, hari Sabtu adalah waktunya kontrol kandungan. Begitu cerita tentang kondisiku seminggu ini, dokter kandunganku di RSPP, dr. Erwinsyah langsung curiga aku kena DBD atau Typhus. Dia langsung menyuruhku tes darah saat itu juga.
Setelah tes darah aku menunggu sambil menggigil. Aneh juga, pikirku, seminggu ini kan aku panas, sekarang malah kayak kedinginan. Untung aku ditemani Papa, Mama dan Basil. Setelah sejam lebih hasilnya selesai dan aku bawa lagi ke dr. Erwin. Saat itu juga aku didaulat nggak boleh pulang ke rumah karena ternyata aku kena DBD!
Hari itu aku memilih kamar kelas tiga biar nggak mahal-mahal banget. Kamar yang berisi 5 ranjang itu aku isi sendirian. Nggak kepikir juga minta ditemani. Aku anehnya cukup santai, cuma berpikir, "Yah anggap aja ini cuti dari Basil". Aku toh bisa tidur. Belum terlalu terpikir kapan bisa bertemu Basil, apalagi dia nggak boleh naik ke lantai di mana kamarku berada.
Selama aku di RS, Basil ada dalam pengasuhan Mama. Tiap mereka menjenguk Basil cuma bisa di lantai dasar saja, alias nggak bertemu aku. Alhamdulillah, seorang suster sempat memberi kesempatan bertemu aku walau cuma sebentar. Tapi malah bikin aku pengen nangis, karena Basil setelah beberapa hari nggak bertemuku kok nggak mau kugendong. Buhuuuu!
Karena aku di RS pula, terpaksa aku merelakan Basil dikasih makan apa saja deh, termasuk susu UHT oleh Mama. Pikirku, ya sudah deh, terpaksa mencuri waktu lebih cepat beberapa minggu untuk mencoba susu UHT. Saat itu aku benar-benar pasrah. Lalu, ASI eksklusifku? Uhuhu!
Di luar ASI eksklusifku yang kacau, Basil benar-benar anak baik, dia nggak rewel, nggak juga heboh mencari aku dan bisa tidur dengan Umi dan Abinya. Padahal sebelum masuk RS, dia hanya bisa tidur dengan mengempeng ASIku saja.
Di kamar RS yang pasiennya sudah berganti-ganti di mana aku tetap manteng, juga aku baru sadar, bahwa selain Basil, ada bayi lain yang meminta perhatianku. Ya, yang di perut ini. Selama ini aku toh keukeuh memberi perhatian jauh lebih banyak ke Basil daripada adiknya. Tapi di kamar itu aku bisa merasakan gerakan adiknya Basil lebih banyak. Lebih lagi, aku baru sadar bahwa keadaanku sebetulnya bisa membahayakannya. Menurut dr. Erwin, aku bisa saja pendarahan karena DBD itu. berarti aku bisa saja kehilangan adiknya Basil dong??
Aku memang nggak terlalu memikirkan diriku sebetulnya. Aku cuma merasa butuh istirahat. Padahal badanku panas, hidungku ada jejak darah kering, napasku pun lebih sering sesak (kata dokter internisnya karena paru-paruku berisi cairan) dan harus pakai oksigen bila tidur. Darahku diambil untuk dites dua kali sehari, sampai-sampai hampir nggak ada tempat lagi untuk menusukkan jarum di tanganku. Setelah seminggu lenganku biru-biru bekas 'penghisapan' darah tersebut. Trombosit terendahku 14.000. Aku benar-benar bedrest, nggak boleh turun dari tempat tidur.
Kondisiku lebih bikin panik keluarga daripada aku sendiri. Mereka bergantian datang dan bahkan menginap menemaniku. Sebetulnya sih, aku lebih sering merasa nggak enak hati kalau ditemani. Habis kepikiran, nggak nyaman sekali tidur di lantai. Kasian kan? Tapi mereka memang semua care dan baik. Aku pasrah sajalah, apa yang mereka lakukan kebanyakan bukan keputusanku dan aku terima. Belum lagi Abang yang ikut panik dari NZ, sampai-sampai kita bisa chat dengan laptop Dody, tetangga Ibu. Thanks to him! Toh, Abang kularang pulang cuma karena aku sakit. Aku tetap masih belum sadar kegawatanku. Emangnya gawat ya?
Lama-lama dari pasrah jadi kian membosankan di kamar RS. Mana nggak ada tv. Seminggu lebih diam di ruangan yang sama malah bisa bikin penyakit baru rasanya. Apalagi aku mulai kangen Basil. Cutiku? Forget it! I need my Basil!
Pada hari Sabtu berikutnya (fyuhh seminggu nih!), dokter internis yang menggantikan dokter internis asliku bilang kalau aku sudah bisa pulang hari Minggu. Cihuiii! Alhamdulillah!
Guess what? Pada hari H-nya dokter internis malah bilang aku belum boleh pulang! Aaarrrrgghhh, meradang deh!!!! Dasar dokter lagi, dokter lagi. Plus, aku paling nggak suka sama orang yang hari ini ngomongnya A besok ngomongnya lain lagi. Nggak bisa dipegang banget sih! Dan dia dokter gitu lho?! Alhasil aku ngambek. Nangis bombeiiiii di bantal sambil diliatin abangku Doddy, yang sudah dari pagi juga datang mau menjemput, hingga nangisku reda.
Ternyata 'kengambekan'ku disampaikan oleh suster ke dokter-dokter tersebut. Dokter Erwin akhirnya datang hari itu juga dengan T-shirt saja sambil berusaha menjelaskan bahwa dari sisinya dia nggak melarang aku untuk pulang, tapi kan, tergantung dengan dokter internis juga. Dia juga menepuk-nepuk punggungku seperti ke anak kecil. Setelah dokter Erwin, datang dokter internis pengganti itu (aku lupa namanya), berusaha menjelaskan blahblah bahwa kemarin maksudnya aku boleh pulang dengan syarat tertentu. Padahal kemarin dia cuma bilang aku boleh pulang hari Minggu. Pffff! Si internis pun menyuruh suster untuk melepas infusku agar aku lebih percaya kalau aku Senin boleh pulang. Kedua dokter itu aku tanggapi dengan dingin. Yah mungkin bukan salah dokter Erwin juga, dia toh nggak janji apa-apa. Mungkin sikapku ini kekanak-kanakan tapi aku nggak peduli. Aku rasanya berhak emosi karena merasa dibohongi. I did my packing to go home! Pokoknya nggak seorangpun seharusnya asal janji.
Mungkin orang lain bisa melihatnya dengan enteng, "apa bedanya sih, sehari doang lagi?". BEDA!!! Di mana bedanya? EKSPEKTASI. Kalau kita sudah dijanjikan sesuatu, apalagi kita memang menginginkannya, pastilah kita punya ekspektasi yang besar untuk itu. Karena itu tegas-tegas aku bilang: BEDA. Sehari, sejam, semenit pun akan beda bagiku!
Makanya jangan pernah asal janji. Ngomong pun jangan asal!
Hari Senin aku segera sarapan, mandi dan mengganti baju seragam pasienku dengan bajuku sendiri. Hahh, lega rasanya sudah nggak ada selang dan jarum di tanganku. Aku benci jarum di badanku sebetulnya. Payahnya beberapa hari sebelum kepulanganku selang itu entah gimana sempat longgar hingga darahku menetes-netes ke lantai kamar mandi. Duh, ini lagi, darah! Aku juga suka lemas sendiri melihat darah. Pokoknya aku harus segera pulang!
Pagi itu aku sudah rapi dan ngobrol dengan pasien baru di kamarku. Akhirnya orang administrasi datang juga. Segera aku turun sendiri mencari kasir di lantai dasar dan membayar tagihan. Uhh lumayan tagihannya!
Lalu aku balik lagi ke kamar dan melanjutkan obrolan sambil menunggu either jemputan atau dokter. Kalau jemputanku datang lebih dulu, for sure I'll skip the doctors! Ternyata dr. Erwin yang datang duluan, dia dan suster malah nyengir melihatku sudah rapi. Kali ini dia terlihat seperti dokter lagi dengan seragam putihnya. Setelah dia pergi, datang dr. Deskian(bener nggak ya namanya?), the internist. Dokter ini nih, yang melambatkan sehari kepulanganku. Entah dia ngomong apa, masuk kuping kiri keluar kuping kananku. Yea yea!
Akhirnya dia pergi. Nggak lama Papa pun datang menjemput. Akhirnya aku bisa pulang! Alhamdulillah!!
Rumah, Basil, tempat tidurku sendiri...I'm coming! Sampai di rumah terlihat muka Basil di tempat tidurku sedang tidur.Uuhh, my baby! Dia bangun karena sepertinya aku agak mengganggu, hehe. Meski agak takut kalau dia nggak mengenaliku, aku gendong dia. Eh, ternyata mau. Rambutnya basah karena keringat pas tidur. Aduhh senangnya bisa memeluk gembil kecilku lagi!! Setelah bangun sepenuhnya dia melihatku sambil nyengir. Ah honey, Bunda's home!
Belum langsung happy end. Mama menyuruh ku untuk menitipkan Basil setidaknya 2 malam lagi di kamarnya agar aku bisa istirahat penuh. Aku mengiyakan. Tapi, alhasil aku malah nangis melulu kalau mau tidur, rasanya sepi banget! Nggak ada Basil, nggak ada Abang, hanya ada dedeknya Basil yang masih di perut. Rasanya sedih banget.
Setelah 2 hari, baru Basil benar-benar bisa tidur denganku. Saat mau tidur kucoba menyusuinya, apa masih bisa? Ternyata Basil masih ingat menyusu! Alhamdulillah. Uhh, kupeluk dia tiap malam saat tidur. We're really back together again now. I missed you Basil!

Senin, Mei 26, 2008

Resep Nasi Tomat

Ini resep MPASI buat Basil. Baru sekali dibuat, Basil kayanya doyan. Bikinnya juga seneng sih, baunya enak! Yummy! Karena MPASI jadi nggak pakai garam. Kalau orang dewasanya mau tambahin aja garam, dan ganti ayam gilingnya dengan potongan dadu daging ayam. Yuk!

Bahan:

2 genggam beras
2 sdm penuh daging ayam giling
1 bh terong ungu ukuran sedang, potong dadu kecil-kecil
1 buah tomat, parut, saring
2 cangkir kecil kaldu atau air
1 sdm mentega

Bumbu:
1 siung bawang putih
1 siung bawang merah
1 cubit (pake jempol dan telunjuk) kayu manis bubuk

Cara membuat:
- panaskan mentega hingga leleh. Tumis bawang merah dan putih hingga harum
- masukkan daging ayam, aduk-aduk.
- masukkan beras, aduk.
- tambahkan secangkir kaldu atau air, parutan tomat serta kayu manis bubuk
- aduk rata hingga air meresap
- matikan api dan masukkan potongan terong ke dalam campuran beras.
- tuang campuran beras ke pinggan tahan panas. Tambahkan kaldu atau air.
- kukus hingga matang. Hmm wangi!

Tips:
- selain terong bisa pakai sayuran apa saja. Di sini karena memakai terong yang cepat matang, maka potongan terong dimasukkan belakangan. Jadi perhatikan sendiri kematangan sayurnya ya!
- nasi ini dicobakan ke Basil waktu dia umur 11 bulan. Untuk bayi di bawah umur itu perhatikan apakah ia sudah bisa menerima bahan-bahan seperti di atas. Terutama tomat yang punya zat asam.
-jumlah kaldu boleh dikira-kira aja kok. Aku juga, hehe!

Minggu, Mei 25, 2008

Si Kecil yang Kuat

Anak pertama kami ini ternyata emang dari sononya kuat kayanya.
Jadi, saat kami tau kalau aku sudah hamil, kami memang sudah membeli tiket pesawat untuk mudik. Kan, ketahuan hamilnya hanya dua hari sebelum Lebaran. Jadi saat pertemuan pertama kami dengan dr. Ismail kami sudah bertanya apakah boleh mudik?
Ternyata dr. Ismail malah keliahatan pasrah saja. Meskipun ia menyarankan untuk nggak mudik, tapi sepertinya ia tahu agak nggak mungkin menghalangi orang yang mau mudik apalagi sudah beli tiket. Tau sendiri kan, para pemudik suka pada nekat, naik bajaj pun jadi! Padahal sih, aku juga baru kali ini mudik. Wong, nggak punya udik! Man, gue betawi banget kali, mau mudik ke mana juga?
Jadi, pak dokter ini lalu hanya bisa memberikan obat penguat kandungan, segabruk vitamin dan berpesan untuk hati-hati di jalan.
Jadilah kami mudik dengan tiket ke Solo. Apakah kita mudik ke Solo? Oh, no. Kita mudik ke Ngawi. Tepatnya sebuah desa kecil di tengah hutan jati yang aku lupa nama desanya. Jadi dari Solo kita masih naik kendaraan lagi, beruntung dijemput oleh PakLik, ke desa tersebut.
Kalau soal jalan-jalan, mah, itu memang hobiku. Perjalanan yang paling guillla cuapeknya yang pernah aku lakukan yaitu ke Baduy. Memang, jalan-jalan sampai ke kampung-kampung aku memang suka, biar kata orang 'nggak ada apa-apa di sana', tetap saja bagiku pasti ada sesuatu. Seenggaknya buatku sendiri.
Tapi, kali ini kondisinya kan, beda. Saat itu aku sedang hamil muda. Mual-mual, masih. Cepat capek, juga. Cepat kepanasan, pasti. Sayangnya, waktu kita datang di desa justru kemarau sedang gahar-gaharnya. Yang namanya desa di tengah hutan jati, boro-boro kelihatan rindang. Setiap pohon paling cuma ada beberapa daun yang berusaha berpegangan erat. Fyuhh.. panasnya. Belum lagi jalan masuk ke desa dari tepi jalan raya yang ternyata offroad, bo!
However, saya tetap saja menikmati sensasinya. Kalau saja saya nggak menikah dengan Abang, saya nggak punya mertua yang tinggal di desa ini, dan nggak pernah ngerasain mudik. Kalau soal offroad sih, I love it! Namun bagaimanapun aku khawatir juga dengan kandunganku. Jalan yang gujrak-gajruk dan berbatu-batu yang nggak berbelas kasihan bikin kami semua melanting ke sana-sini. Aku cuma bisa berdoa dan berusaha berkomunikasi dengan si kecil di perut. Aku sering-sering berbisik padanya tanpa sepengetahuan orang lain, "Dedek, pegangan erat-erat ya, kita lagi offroad. Dedek nggak apa-apa, kan?".
Tapi mungkin Basil memang kuat dari kecil. Waktu hamil Basil, aku masih kerja di perusahaan penerbit majalah cewek. Majalah cewek 20s, deh. Waktu itu jadi reporter plus penulis. Biar hamil teuteup dong, meliput acara ini, acara itu. Belum acaranya yang weekend, terus acara anak muda, entah di lapangan olahraga. Belum lagi liputan acara musik atau launching di cafe yang wartawannya banyakan pada merokok. Duhhh, uhuk uhuk, kasian dong, baby-ku!
Saat itu pula, Ayah dan Bunda masih merambat banget nih keuangannya, he he. Abang masih naek motor. Aku seringnya diantar dan dijemput Abi. Untung masih tinggal sama Abi dan Umi. Lagipula Abi udah pensiunan jadi berbaik hati mau mengantar. Tapi kadang juga dijemput Abang naek motor. Bahkan, sering juga naik bis sampai rumah, atau sampai Ratu Plaza baru dijemput Abang.
Alhamdulillah, sepanjang hamil nggak pernah ada masalah, apalagi sampai flek. InsyaAllah Basil anak yang senantiasa kuat dan sehat. Amiiin.

Minggu, Mei 18, 2008

Resep Sayap Ayam Bakar Madu

Wah, posting resep lagi. Padahal kan, maunya banyakan cerita tentang Basil. Hehe, biar deh, siapa tau si Abang mau masak di Auckland.
Anyway, ini enak dan gampuang! Aku dapetin resep ini hasil browsing somewhere I forgot. Bon apetite!

Bahan:
500 gr sayap ayam

Perendam:
50 gr bawang Bombay cincang halus
3 siung bawang putih cincang halus
4 sdm saus tomat
50 ml air jeruk nipis
1 sdm madu
Garam dan merica secukupnya

Cara membuat:
- Rendam sayap dalam bumbu perendam 30 menit – 1 jam.
- Panaskan oven 1800.
- Letakkan sayap ayam di dalam pinggan tahan panas dan oven selama 1 jam.
- Olesi dengan kuah perendamnya selama dalam oven.
- Keluarkan dan biarkan sebentar sebelum disajikan agar tidak terlalu panas.

Sabtu, Mei 17, 2008

Resep Sapi Lada Hitam

Ini bekal yang biasa kubikin untuk Abang. Katanya sih, dia suka. Tapi mungkin dia suka mungkin bukan karena enak, tapi emang dia suka daging aja!
Aku juga suka bikinnya karena praktis. Cemplung-cemplung, diemin semalem, besoknya tinggal tumis deh!

Bahan:
1 genggam daging sapi iris tipis memanjang
1 sdm saos tiram
1 sdm kecap manis
1 sdm minyak wijen
1 sdm kecap asin
1 sdm kecap Inggris
1 siung bawang putih cincang halus
lada hitam bubuk sebanyak-banyaknya
1 sdm mentega
garam bila perlu (kecap asin kan udah asin)

Cara membuat:
- Aduk daging dalam semua bahan kecuali bawang putih, lada dan mentega. Diamkan minimal 1 jam.
- Tumis bawang putih dalam mentega panas dengan api kecil.
- Masukkan campuran daging, aduk.
- Tambahkan lada hitam sebanyak-banyaknya sesuai selera, masak sampai matang.
- Bila daging kelihatan belum empuk, tambahkan sedikit air dan masak lagi hingga air menyerap dan daging matang.

Untuk 1 orang

Tips:
- Irisan daging yang siap masak biasanya bisa ditemui di supermarket dengan label 'daging tumis'. Enak nggak usah motong-motong lagi.
- Nggak pake saos Inggris juga nggak apa-apa. Aku juga nggak pernah pake kok, he he!
- Kalau mau buat bekal siapkan malam sebelumnya, jadi paginya tinggal ditumis sebentar, kelar!
- Biar lebih lengkap bisa tambahkan potongan paprika warna apa saja pas ditumis. Bahkan kalau mau sedikit pedas, tambahkan irisan cabe keriting!

Rabu, Mei 14, 2008

Setitik Janin di Layar USG

Beberapa minggu setelah menikah, aku pun mulai bertanya-tanya apakah aku akan hamil segera atau nanti. Merasa sudah waktunya menstruasi tapi belum juga datang, aku pun mulai berpikir adanya kemungkinan aku sudah hamil. Abang sih, cengar-cengir aja dan berpikir kalau aku belum hamil. Tapi aku penasaran, maka diam-diam aku beli sendiri test-pack. Ternyata memang belum. Abang yang akhirnya kuberitahu tentang hasil tes berkomentar, "Kamu ge-er, sih". Meski agak kecewa aku jadi ikut ketawa juga. Iya nih, aku kok ge-er amat ya.
Waktu berlalu hampir sebulan setelah si test-pack negatif itu. Aku kerja seperti biasa berusaha mengabaikan soal hamil-tidaknya aku. Lalu tibalah saat-saat itu. Tanda-tanda kehamilan mulai kelihatan. Beberapa kali tiap pulang dari kantor aku mual bahkan muntah di rumah. Jadi ingat film-film Indonesia jaman dulu! Untung muntah-muntahnya nggak sambil nyuci baju. Ihh, film apa itu ya, yang pembantunya ketahuan hamil? Kkkkkkkk!
Kali ini Abang yang penasaran, sedangkan aku berusaha cuek karena nggak mau kecewa lagi. Akhirnya dia ngotot membelikan aku test-pack. Dan...voila! Believe it or not, I was gonna be a mommy! It's a positive! Kami berdua sangat senang karena nggak menyangka akan dikaruniai secepat ini. Aku juga tambah senang melihat reaksi Abang saat itu. Pokoknya kelihatan banget kalau dia happy.
Dulu, sejak aku masih single aku punya banyak teman yang meski sudah nikah bertahun-tahun belum juga dikaruniai anak. Beberapa diantaranya bahkan sudah mencoba berbagai pengobatan medis hingga pengobatan alternatif untuk memiliki anak. Melihat keadaan tersebut tanpa sadar aku jadi mempersiapkan diri bahwa ada kemungkinan bila ingin memiliki anak harus melewati perjuangan seperti mereka dulu. Bahkan, di awal-awal pernikahan kami pun kami sudah membicarakan apabila dalam 6 bulan aku masih belum juga hamil, kami akan menemui seorang dokter kandungan untuk berkonsultasi. Makanya, kami benar-benar nggak nyangka bakal dikaruniai secepat ini.
Karena saat itu hanya beberapa hari menjelang Idul Fitri, maka pilihannya adalah rumah sakit khusus ibu dan anak. Masak sih, di sana nggak ada dokter kandungan? Nggak mungkin tho.. Ternyata dokter yang ada saat itu langsung menimbulkan rasa cocok pada kami berdua. Cocok? Iya, katanya milih dokter juga cocok-cocokan. Kayak milih jodoh aja! Dr. Ismail Yahya, SpOg langsung memutar-mutar alat seperti mouse di perutku dan..aha! Itu dia! Apa? Aku cuma melihat titik sebesar laler ijo?? Ya itulah setitik janin di layar USG.
Secara santai dr. Ismail pun berkomentar, "Nah, itu dia. Kakinya baru 8 ya. Nanti akan jadi 16.." Masih dalam keadaan senang karena bisa melihat si janin aku 'agak' mikir 'kaki 8?? Emangnya anak gurita? Aku ini manusia lho! Bakal jadi 16 pula?? Maksudnya apa ya?'. Well, jangan ditanya deh, sampai sekarang pun aku nggak tahu maksudnya apa. Mungkin ada penjelasannya secara medis. Jangan kaget, nanti kita bakal temui komentar lain dari dr. Ismail yang mengejutkan.
However, kita pulang sangat senang dan segera woro-woro ke dua belah pihak keluarga. The baby is coming!

Sabtu, Mei 10, 2008

Perginya Ayah ke NZ

Akhirnya, pergi juga Abang ke Auckland.
Pfff...akhirnya turun juga airmataku.
Bener-bener deh, nggak ada yang direncanain tahun lalu berjalan di tahun ini. Tiba-tiba aja kita punya baby lagi. Eh, tiba-tiba pula Abang harus menggantikan teman kerjanya untuk ikut program karir dari perusahaan ke Auckland. Selama 6 bulan lagi??
Berarti aku bakal melahirkan dedenya Basil sendiri. Padahal masih trauma gara-gara lahiran Basil dulu. Tapi nggak trauma dong, sama Basilnya hehe.
Setelah sehari sebelumnya tol ke bandara digenang banjir gara-gara tanggulnya jebol, wajar kalo kita ketar-ketir saat hari Jumat, 9 Mei 2008 kemarin harus lewat jalan itu lagi. Masalahnya, kalau tol itu masih banjir, harus lewat manakah kita mengantar Abang ke bandara?
Alhamdulillah, ternyata banjir sudah surut. Walau begitu untuk mengurangi resiko macet dll dsb maka kita berangkat pukul 11. Ternyata jalan lancar dan gak kepagian jadinya. Tapi lebih baik begitu sih, jadi kita bisa tenang nunggu waktu check-in-nya.
Selam menunggu, Basil keliatan excited karena banyak yang dilihat. Sampai-sampai dia agak lupa menyusu, cuma dua kali selama menunggu. terpaksa aku menggelar 'ruang menyusui portable' andalan, alias keredongan dengan pashmina hitam.
Tunggu punya tunggu, teman-teman Abang mulai datang, Pak Naryo dan Dipo. Tinggal bule-bulenya yang belum datang. Mepet banget kayaknya.
Akhirnya sekitar pukul 3 ternyata sudah boleh check-in. Akhirnya waktu berpamitan. Duh, berat deh, ternyata. Hmpff..rasanya udah ditahan-tahan. kemarin-kemarin sih, belum kepikiran sedihnya. Tapi saat itu udah nggak bisa apa-apa deh, selain berkaca-kaca. Kalo bisa nggak mau lepas pelukan. Kalo bisa aku langsung ikut juga sambil menggondol Basil. ternyata bisa juga aku merasa kehilangan si gendut. Cuma sama dia memang aku jadi manja.
Pulangnya Basil langsung minta eneh dan langsung tertidur pulas. Rupanya udah ngantuk dari tadi. Tapi, berhubung banyak pemandangan baru baginya, sayang baginya untuk ditinggal tidur sepertinya.
Malamnya aku terima email bahwa Abang udah sampai di Changi untuk transit. Tapi, ternyata cuma sebentar, jadi nggak bisa berSkype. Ya udah asal selamat.
Nah, begitu malam deh,muncul curcial moment. Seperti biasa jam 8 aku mulai ngelonin Basil sambil menyusui. Seperti biasa juga, dia penasaran dulu sama kepala tempat tidur, terus guling-gulingan nyari posisi enak. Selama itu yang ada aku malah nuangiss melulu. Basil ngeliat aku agak bingung, tapi dia terus cuek aja. Dasar gembil..
Setelah Basil akhirnya tidur sambil eneh, aku pun tidur juga.
Kita yang ditinggal pergi sama seseorang biasanya lebih 'berasa' ketimbang yang pergi. Soalnya, si pergi kan ada di tempat baru. Masih banyak yang perlu ia lakukan, banyak yang masih harus dilihat, banyak yang harus ia adjust. Sedangkan yang ditinggalkan 'dunia'nya masih sama, tapi minus si pergi.
Aku jadi seballll Abang harus pergi. Kangen itu perasaan yang menyeballlkan.
Cepat kembali ya, Ayah. Hati-hati di sana. Kami bertiga di sini menunggu.
Hiksss!!!!

Senin, Mei 05, 2008

The Beginning

Nah...
It's all begin when I jumped into a fast track train. Well, it felt like it.
Saat aku bertemu suamiku pertama kali, aku sudah bekerja selama kurang lebih lima tahun di tiga perusahaan. Selama itu juga aku secara finansial berusaha untuk nggak terlalu tergantung orang lain. Aku selalu berusaha untuk mandiri. Yah, seenggaknya untuk ukuran aku sendiri, sih.
Terbiasa hidup nggak ngoyo, yang penting happy, aku nggak ngotot-ngotot amat untuk punya cowok. Terbukti sepanjang hidupku yang namanya mantan pacar bisa dihitung dengan satu tangan saja. Terserah yang kanan atau yang kiri. Itung pakai kaki juga boleh.
Tapi kira-kira di dalam setahun sebelum aku bertemu suamiku, samar-samar aku ingat rasanya seperti pernah melakukan speed dating, in my own way. Siapa yang mau kenalan hayu, siapa yang mau ngenalin aku dengan maksud menjodohkan, hayu juga. Blind date, ok! Kencan dengan yang lebih tua, lebih muda, siapa takut? Aku sebut speed dating karena cara penyisihan finalisku yang cukup cepat. Kalau setelah pertemuan pertama nggak ada pertemuan berikutnya, berarti dia nggak tertarik. Kalau dia terlalu 'mengerikan' buatku, aku yang kaburr!
Kalau dia ragu-ragu? Ah, lama banget, sih, aku nyambi kenalan sama orang lain aja, deh!
Aku nggak sadar melakukan speed dating ini karena, biasalah, Mama yang udah ngebet mantu. Belum lagi almarhumah Nenek yang dulu selalu mendoakan aku tiap mau berangkat kerja, agar ia sempat melihatku menikah.
Alhasil, mendekati akhir tahun 2005 aku bertemu suamiku dan merasa bisa langsung ngobrol apa saja. Selain itu ia tampak nggak ragu-ragu menunjukkan rasa tertariknya padaku. Jadi saat itu seperti Yan dari Wok with Yan bilang: "Whotta heck!", jadilah kita pacaran.
Ternyata pacaran yang ini benar-benar dimanfaatkan Mama dengan mengintimindasi suamiku untuk menikahiku(ohahhahaha!!). Baru juga sebulan, Mama sudah berkali-kali bertanya, "Kapannn???" kepadanya. Akhirnya dia dan aku menyerah juga, dan bulan Agustus tahun berikutnya kami menikah. Sebulan dari itu? Aku hamil!
Peralihan status dari single fighter jadi pacar orang yang baru dikenal sebentar, terus jadi calon pengantin yang bersiap-siap menikah, terus ke menikah beneran, lalu jadi istri orang, and soon be a mommy-to-be (gasp!) rasanya seperti naik bullet train!
I was totally over-overwhelmed! Mungkin ini yang jadi salah satu pemicu kewalahanku saat menghadapi jadi ibu.
And the madness continue..